Penerapan Nasionalisme dan Patriotisme dalam Kehidupan Berbangsa dan Bernegara

Nilai-nilai nasionalisme dan patriotisme dapat diterapkan dalam berbagai lingkungan kehidupan yang cakupannya meliputi bangsa dan negara. Bentuk paling menonjol dari penerapan nilai-nilai nasionalisme dan patriotisme adalah berani berkorban untuk memajukan masyarakat, bangsa, dan negara.

Hal ini berarti agar dapat menerapkan nilai nasionalisme dan patriotisme, seseorang harus mengutamakan kepentingan bersama daripada kepentingan pribadi. Melihat begitu pentingnya nasionalisme dan patriotisme bagi kehidupan berbangsa dan bernegara, tidak mengherankan jika kedua hal ini terus-menerus ditanamkan pada seluruh komponen bangsa.

Hal ini bertujuan agar nilai-nilai nasionalisme dan patriotisme sungguh-sungguh dihayati dan diamalkan oleh segenap warga negara baik dalam kehidupan pribadi maupun kehidupan sosial.

Ada beberapa cara yang dapat ditempuh untuk menanamkan jiwa nasionalisme dan patriotisme kepada generasi bangsa sebagai berikut:

a.   Melakukan pendidikan politik dalam rangka meningkatkan kesadaran akan hak dan kewajiban sebagai warga negara yang penuh dengan tanggung jawab.
b.   Meningkatkan disiplin nasional dan tanggung jawab sosial dalam rangka menumbuhkan sikap mental kesetiakawanan sosial, tenggang rasa, tepa selira, dan rasa tanggung jawab.
c.   Memelihara semangat, tekad, disiplin, dan meningkatkan partisipasi aktif dalam pelaksanaan pembangunan.


Selain ketiga cara tersebut, tata cara penerapan prinsip nasionalisme dan patriotisme dapat pula dilakukan dengan cara keteladanan dan pewarisan.

a. Cara Keteladanan

Dalam hal ini generasi sebelumnya memberikan keteladanan sikap hidup yang mencerminkan nasionalisme dan patriotisme. Keteladanan dapat diberikan di berbagai aspek kehidupan dan lingkungan, seperti keluarga, sekolah, dan masyarakat.

1) Keteladanan di lingkungan keluarga biasanya diberikan oleh ayah, ibu, atau anak yang lebih tua. Contoh keteladanan di lingkungan keluarga antara lain:

a) orang tua yang selalu bersikap adil kepada anak-anaknya;
b) orang tua yang memegang pada kebenaran;
c) seorang kakak yang memberi teladan dalam hal kegiatan keagamaan; serta
d) seorang anak yang menjaga nama baik keluarga dalam sikap dan perbuatan.

2) Keteladanan di lingkungan sekolah biasanya diberikan oleh guru, kepala sekolah, pengurus OSIS, dan pengurus kelas. Contoh keteladanan di lingkungan sekolah antara lain:

a) mengikuti setiap upacara bendera yang diadakan oleh sekolah;
b) ikut membantu meringankan beban teman dengan uang saku kita;
c) ikut aktif dalam gerakan pramuka; dan
d) ikut menjaga kebersihan lingkungan sekolah.

3) Keteladanan di lingkungan masyarakat biasanya diberikan oleh pemimpin, tokoh masyarakat atau pemuka masyarakat. Contoh keteladanan di lingkungan masyarakat antara lain:

a) ikut dalam kegiatan donor darah;
b) ikut dalam gerakan pengentasan rakyat dari kemiskinan; dan
c) ikut membantu korban bencana alam.

b. Cara Pewarisan

Cara pewarisan dilakukan dengan mengadakan serangkaian kegiatan yang dapat menumbuhkembangkan jiwa nasionalisme dan patriotisme pada generasi muda. Melalui kegiatan tersebut nilai-nilai nasionalisme dan patriotisme diwariskan. Kegiatan-kegiatan tersebutseperti mengunjungi tempat-tempat bersejarah, mengenal perjuangan tokoh-tokoh pahlawan, dan tapak tilas perjuangan bangsa. Saat ini sikap nasionalisme dan patriotisme sangat diperlukan. Negara membutuhkan orang-orang yang mempunyai semangat dan tekad yang tinggi, pikiran yang jernih, serta sikap berani menegakkan kebenaran dalam masyarakat.

Sikap ini hanya didapat pada orang yang meletakkan nasionalisme dan patriotisme sebagai pedoman dalam bertingkah
laku. Sikap nasionalisme dan patriotisme perlu ditanamkan sejak dini. Sejak masa kanak-kanak pun semangat nasionalisme dan patriotisme perlu diperkenalkan. Sikap nasionalisme dan patriotisme dapat diwujudkan di berbagai lingkungan, baik di lingkungan keluarga, sekolah, masyarakat maupun berbangsa dan bernegara.

a. Wujud sikap nasionalisme dan patriotisme di lingkungan keluarga antara lain:

1) membantu orang tua;
2) mendengarkan nasihat orang tua;
3) menjaga nama baik keluarga; serta
4) menghormati dan menghargai orang tua.

b. Wujud sikap nasionalisme dan patriotisme di lingkungan sekolah antara lain:

1) melaksanakan tata tertib sekolah;
2) mengikuti upacara bendera dengan baik;
3) menghormati guru; dan
4) menjaga keamanan lingkungan kelas.

c. Wujud sikap nasionalisme dan patriotisme di lingkungan masyarakat, berbangsa, dan bernegara antara lain:

1) menghormati jasa para pahlawan;
2) menghargai lagu kebangsaan;
3) menghormati bendera kenegaraan;
4) menjaga dan melestarikan benda-benda bersejarah;
5) mencintai produksi dalam negeri;
6) bangga memiliki kebudayaan nasional; serta
7) berani membela kebenaran dan keadilan.

0 Response to "Penerapan Nasionalisme dan Patriotisme dalam Kehidupan Berbangsa dan Bernegara"

Poskan Komentar